APA ITU GOTHIC? JAWABANNYA, SUBKULTUR MUSIK!

By Theeas

apa itu gothic

Kumpulan orang berkostum item-item, dandanan serem kayak setan, pake simbol pentagram atau heartagram, lagu metal yang menghantam gendang telinga, nge-drugs, memuja setan, depresi, preman, Evanescence dan Marilyn Manson…..mungkin adalah sebagian bayangan teman-teman pembaca begitu mendengarkan kata “gothic”. Pertanyaan teman-teman pembaca pasti “apa itu Gothic“?

Nah, sekarang kalau saya kasih tahu : sebenarnya Evanescence, Marilyn Manson, HIM, My Chemical Romance, Nightwish, Nine Inch Nails, Lacuna Coil, Sirenia, Slipknot, Sepultura, Korn, Within Temptation yang suka digembar-gemborkan media sebagai “Gothic”…..sebenarnya bukan artis Gothic sama sekali, bahkan orang-orang dalam subkultur ini tidak pernah mengakui mereka sebagai artis Goth….Anda bakalan heran nggak?

Tapi percaya atau tidak, it’s true. Evanescence, Marilyn Manson, dan semua artis di atas barusan itu bukan Gothic. Dandanan mungkin iya, tapi kalau musik…..jauh sekali. Evanescence mungkin bisa dibilang 40% Gothic saja, kalau Anda mengoleksi semua albumnya dari awal dan akhir. Kenapa Evanescence (dan terutamaMy Chemical Romance) tidak diakui? Salah satu alasan para Goth adalah…..karena lagu-lagunya terlalu emosional dan depresi, sama sekali tidak mencerminkan Goth yang sesungguhnya. Bahkan artis-artis di atas dianggap memberi semacam image jelek seolah-olah Goth itu kaum orang depresi, bosan hidup, atau suka berbuat kekerasan.

Dan tahukah Anda kalau tidak semua musik metal dan underground bisa disebut “gothic”? Bahkan musik Gothic sendiri bisa terdiri dari aliran apapun mulai dari rock, elektronik, sampai folk song dan klasik kontemporer?

Tahukah Anda kalau penganut Gothic itu sebenarnya bukan vampir atau pemuja setan….tapi terbukti diikuti oleh orang-orang dari berbagai agama dan kepercayaan?

Nah, sekarang apa Anda penasaran apa itu gothic sebenarnya? :)

.

Goth = Music + Mindset Subculture

Secara nama, Gothic adalah nama kaum barbar Germanic yang menyerang Eropa dan memulai abad kegelapan. Mereka meninggalkan banyak peradaban penting seperti lukisan dan arsitektur.

Namun Subkultur Goth yang berbasis musik yang dikenal hingga kini sebenarnya dimulai di Inggris tahun 1980-an setelah kematian Post-Punk. Diambil dari “abunya”, lahirlah subkultur Goth.  Itulah kenapa baju hitam-hitam, dandanan kelam, sarung tangan jala, sebenarnya masih pengaruh dari post-punk. Subkultur Goth diawali dari lagu Bauhaus “Bela Lugosi’s Dead”, yang dicirikan dengan banyaknya efek reverb gitar dan atmosfer kelam. Mula-mula istilah “Goth” hanyalah olok-olok media terhadap lagu Bauhaus itu, tapi malah dari istilah itu lahirlah subkultur baru yang menggantikan Post-Punk, yaitu Goth.

Beberapa band Goth pioneer selain Bauhaus adalah : Siouxsie and the Banshees, Joy Division, Christian Death, Fields of Nephilim, The Damned, dan The Sisters of Mercy.

Dari waktu ke waktu, subkultur Goth mengalami perkembangan. Muncul pemahaman kalau menjadi seorang Goth adalah memiliki mindset menghargai keindahan dalam kematian dan kegelapan di mana orang-orang lain pasti akan menghindarinya, dan menghargai dark aesthetics. Dan satu lagi, Goth bukanlah subkultur yang terdiri dari orang-orang depresi. Orang-orang dalam scene ini justru menikmati hidup dengan cara mereka sendiri. Berpakaian hitam adalah cara mereka mengekspresikan diri, bukan karena mereka ingin bunuh diri, suka membunuh orang, atau depresi. Bahkan kalau Anda mau tahu, Anda nggak mesti berpakaian hitam untuk menjadi seorang Goth. Banyak kaum Goth yang suka berpakaian warna-warni dan itu nggak membuat mereka “dipecat” dari subkultur tersebut. Emilie Autumn contohnya.

Karena Goth adalah subkultur berbasis musik, subkultur ini terbuka bagi semua orang dari setiap kepercayaan baik Kristen, Yahudi, Muslim, Buddha, atheis, sampai agama non-mainstream seperti vampirism, satanis, dan Wiccan. Tapi yang jelas, Gothic nggak identik dengan satu agama tertentu, seperti Kristen doang atau satanic doang. Tidak adak kaitan antara Gothic sama agama, karena Gothic emang bukan agama. Jadi salah mitos kalo Gothic itu vampir, memuja setan, dan minum darah.

.

Band Band Gothic dan Musik Gothic

“Seseorang tak pernah dianggap Goth sampai mereka mendengarkan musik Goth. Sebab Goth adalah subkultur yang berbasis musik. Anda bisa saja pake baju item satu mall, pake eyeliner sekilo sampe setan pun kabur liat muka Anda, tapi Anda belum jadi Goth kecuali Anda mendengarkan musik Goth yang sebenarnya. Kalau Anda punya Goth mindset, memakai baju Gothic, dan membaca sastranya, itu nilai plus buat Anda.

“Tapi janganlah juga memaksakan diri untuk mendengarkan musik yang tidak Anda sukai. Menjadi Goth berarti juga menikmati hidup. Dengarkan musik apapun yang Anda sukai, kenakan pakaian apapun yang Anda sukai, Gothic dan bukan.”

Pergilah ke setiap website, blog, dan forum Goth dan itulah yang Anda dapatkan. Terkesan aneh, kadang bertentangan atau apapun itu, tapi itulah “norma tak tertulis” yang berlaku dalam subkultur Goth.

Bahkan, sebenarnya tidak ada ketentuan khusus seperti apa musik yang disebut “Gothic” dan masuk subkultur ini. Hanya saja ada beberapa ciri tersendiri, bisa salah satu atau semuanya : banyak memakai efek reverb dalam gitar atau sound effect, memiliki atmosfer musik kelam dan dalam, memiliki lyrics lagu yang kontemplatif dan menghargai keindahan dalam kegelapan, punya lyrics lagu yang berdasarkan cerita pagan atau mitos, dan banyak didengarkan oleh orang-orang subkultur Goth. Kebanyakan musisi Goth di Eropa lahir dari perusahaan rekaman bernama Projekt.

Artis-artis atau musisi yang “benar-benar Goth” dan telah diakui komunitas ini di antaranya adalah :

The Cure (rock), Dead Can Dance (etnik kontemporer, ambient), Corvus Corax (etnik), Sol Invictus (country), Lycia (ambient), Autumn’s Grey Solace (ambient shoegaze), Bauhaus (rock), Siouxsie and the Banshees (80’s rock), Type O Negative (ambient), Emilie Autumn (Victorian industrial), Faith and the Muse (new age Celtic rock), Inkubus Sukkubus (pagan rock), The sisters of Mercy (80’s rock), Rasputina (cello rock), The Cruxshadows (elektronik industrial), VNV Nation (elektronik), Christian Death (hard rock), Rising Shadows (new age Celtic), Theatres des Vampires, Mediaeval Baebes (medieval), Cocteau Twins (ambient).

Beberapa artis Gothic : Siouxsie Sioux, Emilie Autumn, Theatres des Vampires

Artis-artis yang bukan Gothic, tapi memiliki ciri-ciri musik dan fashion style mendekati Gothic, populer dalam subkultur ini, bahkan ikut mempengaruhi beberapa musisi Gothic : Nightwish, Stevie Nicks, Enya, Tori Amos, Theatre of Tragedy.

Kebanyakan musik Gothic sangat berbeda, bahkan menyimpang jauh dari lagu-lagu yang terdengar di mainstream. Tergantung masing-masing orang, ada yang bisa langsung suka tapi banyak pula yang tak bisa mentoleransi dan ujung-ujungnya “ini lagu apaan sih??”. Bahkan sekarang saya mau tanya, berapa nama dari yang saya list di atas yang Anda kenal? (atau malah ngga ada yang kenal?)

Kalo nggak kenal, kenalan dong….

Gimana kalo Anda kenalan dengan beberapa sampel musik Gothic di bawah ini? Dan tenang aja, yang ini dijamin bersahabat dengan telinga teman-teman pembaca kok, hehehe. ^__^

1. Emilie Autumn – Marry Me

http://www.youtube.com/watch?v=S6lHqk18TEo

2. Faun – Von den Elben

3. Lycia – Asleep in the River

Jangan lupa pula, lagu pertama yang mengawali kelahiran subkultur  Goth :

Bauhaus – Bela Lugosi’s Dead

.

Fashion dan Literatur

Beberapa dark literature yang populer dalam subkultur Goth :

Anne Rice (penulis novel Vampire Chronicles), Edgar Allan Poe, Alfred Lord Tennyson, dan literatur-literatur horror klasik seperti Daphne du Maurier, Mary Shelley (penulis Frankeinstein), dan Bram Stroker (penulis kisah vampir bernama Bela Lugosi). Literatur yang banyak disukai Goth juga buku-buku yang berkaitan dengan dunia sihir seperti Harry Potter, fantasi, dan sci-fi.

Beberapa film yang populer dalam subkultur Goth :

Film-film karya Tim Burton sangat digandrungi oleh komunitas Goth. Selain itu, film-film vampir, kolosal, dan romantic era juga sangat disukai….seperti : Van Helsing, Underworld, Interview with Vampire.

Fashion : hitam adalah ciri khas, walaupun tidak selalu. Korset dan sepatu combat adalah ciri khas lain yang banyak digunakan. Aksesoris lain adalah perak, velvet, stoking jala, dan sarung tangan jala yang berlubang di bagian jari.

Basic Goth Look

.

Komunitas Gothic

Dari romantic goth, medieval goth, deathrocker, sampai anime….semua ada dalam komunitas Goth. Di Eropa dan Amerika sendiri, mereka punya Goth club sampai festival Goth. Salah satu festival yang populer bagi semua kaum Goth untuk berkumpul adalah Whitby Goth Weekend di Inggris dan Gotik Treffen Festival di Jerman. Bahkan kalau Anda pergi ngenet, cobalah jalan-jalan ke Forum Gothic.

Bahkan di sini ada 2 istilah julukan populer, yaitu “BabyBat” sama “Poseur”. BabyBat adalah orang yang baru masuk komunitas Gothic, atau Goth newbie. Sedangkan goth poseur adalah orang yang ngaku-ngaku Gothic padahal denger musiknya aja enggak, tahu sejarah atau subkulturnya juga enggak, cuma modal baju item-item dan eyeliner tebel doang trus ke mana-mana “eh liat, gue gothic nih gan”. :D

Sekarang teman-teman pembaca…..are you Goth enough? ;-)

Orang Gothic di suatu festival

No related posts.

Latest Comments
  1. Yuda

    Haha baru tau ini sejarah goth, saya yakin banyak sekali kelompok goth poseur di Indonesia. Secara negri ini kan masyarakatnya banyak yg “latah” alias ikut-ikutan momen saja.
    Teriamkasih sudah berbagi Mas. And actually I’m not goth, What about you Mas Bro, Are you goth? or maybe goat?haha kidding mas bro!
    Eh tapi secara bahasa goth itu ternyata artinya orang biadab, versi google translate lho.

  2. Adyt Angelfromhell

    Saya setuju dengan semua itu, karena menurut sya sebuah musik gothic adlah seperti itu.
    Thanks………

  3. jancok

    ha..ha…ha.. saya sudah menduga akan hal itu…
    tapi saya rasa ini juga bermanfaat…..
    mungkin anda bisa memposting nya tentang goth….. yg lebih mendalam gan…!!!

  4. jaws

    kl lagu within temptation tu gothic bukan..?truss blh tdk dlm ajaran islam…?tlnng jwb lewat email makasih…

  5. Reno

    Nomer 1 tetep visual kei, syle kayak gothic tpi ga ada 1 orang pun yg nganggep visual kei sesat, itu lah kelebihan nya

  6. shine

    aquh umat islam, gothic itu selalu ingetin aquh sesuatu, n i like gothic,karena punya kesan misteri yang susah bwt ungkapin,,

    suka informasi kamu,thkz..

  7. jaya

    q suka dngan styleNya…phalagi q suka dgn colour black….so mgkin htam mndominasi smw style “gothic” pda umumnya.
    thanks infonya

  8. iyem

    thanks info x…
    kadang memang ada be2rapa yg lagu yg enak d dengar..
    aq jg mw tnya, bgmna dg pndangan x mnrut islam ? menentang atw enggak y?

    • theeas

      kurang tau sih….tergantung juga.

      ngomong2, vokalis Bauhaus “The Godfather of Goth” (band pelopor subkultur Goth) — Peter Murphy — udah masuk Islam taun 90-an, gan. :D :D

  9. david

    nyoh,

  10. Yhudis

    VNV nation? mungkin agak sedikit riskan menyebut VNV nation sebagai bagian dari goth culture, ya memang sejak kemunculan Cyber-goth musik musik seperti VNV nation, dan Centhron mulai sering diputar di klub-klub malam goth, tapi banyak yang menganggap bahwa Cyber-goth dan musik-musik yang masih identik dengan term cyber itu sendiri tidak layak dianggap goth music (kebanyakan adalah anggapan elitist/trad goth/ataupun deathrocker yang bersikeras bahwa music gothic berakar dari rock alternative), oleh sebab itu muncul “keep it real, keep it goth” sebuah gerakan yang mendukung pembersihan goth club di seluruh dunia dari para “bleepies” ini (sebutan yang berbau ejekan untuk cyber goth), yang hanya mendukung musik yang dianggap real seperti goth rock, deathrock, dan darkwave. tapi kembali pada masing-masing… tiap orang bebas menentukan pilihannya dalam bermusik…

  11. ghelap

    hmmm….
    sangat membangun artikel nya……
    cmn masi mikir kl tadi di sebutin nightwis, lacuna coil itu bukan gothic music,……
    soal e setau ane gothic music = symphoni metal
    dan itu ada di dalam lagu mereka ….
    tapi ya sutra lah…..

    tapi kl soal nightwish semenjak tarja keluar dari sana, emang rada beda….. :)
    tapi tetep dua jempol buat artikel e

    • theeas

      gothic nggak gothic yang penting enak kan ;)

      ane juga fans berat Nightwish (ama Amberian Dawn, band symphonic metal Finland, mangstab2 lagunya)

  12. junichi

    ilove Gothic… malice mizer band jepang goth yang paling ane suka…

  13. van

    Corvus corax.. Lagu2nya sering d puter d acara mancing mania trans7 tuh gan,, gk nyangka klo itu gothic,, hehehee

    • theeas

      hahaha :D padahal kalo Corvus Corax manggung mereka lucu loh…kostumnya selalu kayak Tarzan. bener2 menghayati identitas “medieval” nya

      • kikin

        .

  14. kikin

    gothic tetep di hati.SEPARUH JIWAKU GOTHIC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.